Senin, 29 September 2014

Pagi ini, gua bakal balik ke Jakarta bareng opung boru (biar dia ada temen). Soalnya ada ulangtahun saudara opung di Medan beberapa hari sebelumnya. Gua pun harus pergi naik becak (ini angkutan sehari-hari di Binjai loh, kalo Otista ada becak mesin gini, lucu juga kali ya?) ke ALS (Angkutan dari Binjai-Kuala Namu). Kami pergi jam 7 Kurang. Oh ya sebelum gua pergi gua ciumin tuh keponakan gua paling unyu sedunia namanya Shalom, lengkapnya Shalom Adrian Franklin Simarmata. Dan gua dikasih duit sama abang 200rb.

Lumayan nih, buat ongkos.

Gua pun sampailah dengan opung di ALS itu. Gua beli air minum 2 dan bayar tiket Busnya. Oh ya, sama bayarin minyak anginnya opung. Nah, hitungan gua mulai berjalan.

Yah, nanti bayar Airport Tax lagi.. Padahal kan, mau beli meja belajar baru…

Nah, pergilah kami dan sampai di Kulanamu begitu cepat. Akhirnya gua naiklah ke pesawat bersama opung, endang, novianda dan pada penerbangan awal pesawat kami berguncang begitu kuat, sampai ada ibu-ibu baca doa dan hampir semua penumpang yang lagi ga tidur pegangan dan ketakutan. Itu semua karena berawan. Biarpun gua sedikit tahu Teori Penerbangan kalo pesawat guncang berarti elemennya masih utuh dan menyatu, tetep aja gua udah mikir yang aneh-aneh.

Ya Tuhan, kalo gua mati gimana? Kalo jatuh ini gimana?

Gua takut setengah mati, sampai tiba-tiba Opung gua bilang, “Ayo la, kita berdoa…”

Buset, opung jauh lebih kuat dari gua. Aduh sekali lagi malu dah gua…

Akhirnya pesawat kembali reda. Malah gua pengen ke Toilet banget waktu itu. Gua terakhir kali ke Toliet di pesawat waktu kelas 5 SD, duh dah lama banget ya? Akhirnya gua lega juga…

Sampailah kami di Cengkareng. Waktu ngambil bagasinya agak lama karena barang kami masuk duluan. Nah, ada masalah dengan bagasi temen gua, Endang kode nomor buat gemboknya rusak. Lalu opung gua suruh dia buka kopernya siapa tahu ada barang yang hilang atau ada dimasukkin barang. Dan syukurlah ternyata aman-aman saja. Kami dijemput sama Tulang Rustam dan Opung Doli.

Sampe di rumah opung disuruh makan. Dan opung kasih gua 200rb. Puji Tuhan!!! Entah kenapa gua perhatiin setiap gua baik sama opung, berkat Tuhan itu luar biasa, ada-ada terus kayak air. Dan ini sampe gua edit tulisan ini, gua belum ada narik uang lagi sama sekali… Tuhan itu emang baik banget…

Terus jemput nantulang Uli di cawang baru diantar ke kostan. Beres-beres lagi. Capek banget. Saking ga kuat itu baju dalam lemari kayak habis kena tempur 3 hari 3 malam zigzag ga karuan… Tapi seneng ketemu sama Hotna, Ria dan Ace 🙂 🙂 🙂

Bobo deh…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s