Hari Spesial Sabtu ini

Hai, ga tau harus mulai darimana untuk cerita tentang ini gaes!!! Tadi, pagi-pagi pertama kali bareng eny ketemu sama Date Leader yang baru, namanya Ricky. Dari fotonya di WA, gua ga bisa memastikan nih orang keturunan mana, karena anaknya mukanya ‘chinese’ banget, tapi dia engga. Akhirnya, kami ketemu di Arion. Ya ampun, gua ga nyangka nih orang ternyata ga segemuk di foto WAnya, dan dia juga orang yang ‘humble’ dari kesan pertama gua dan eny ketemu sama dia. Bapaknya kalo ga salah campuran Yahudi Polandia, ibunya Jawa Sunda. Orangnya asik, gak jaim, dan gua harap ini komsel bener-bener cocok buat gua. Awalnya gua rada sungkan, tapi akhirnya gua mulai enjoy…

Temen-temen komsel gua juga asik-asik. Tapi, ternyata gua yang paling muda di Komsel ini… soalnya temen-temen komsel gua semuanya pada dah kerja.. Dan asyik banget ngobrol sama mereka, gua ga merasa gaya pakaian gua aneh, gua terlalu muda, masih baru, ga ada perasaan minder sama sekali. Semuanya pribadi yang cukup dewasa dan ramah, serta baik (Lo tau, gua adalah orang yang cukup pandai menilai pribadi dan karakter seseorang dari pertama ketemu orang itu. Ga percaya? Liat aja entar ya… Gini, kalo tuh orang jahat, entah kenapa gua pasti ga bisa suka liat tuh orang dan itu udah pernah terjadi 2 kali dan akhirnya gua tau kalo itu orang jahat bet). Gua cukup diberkati di Komsel tadi, tadi itu kayak pengganti Kelompok Kecil gua di Kampus yang mau selesai bentar lagi karena kakak Rohani gua mau penempatan. So far, gua merasa figure KK gua sudah mulai bisa tergantikan dengan ‘Date’ (komsel) ini. Gua belajar banyak hal, setiap orang di Date bakalan update kondisinya selama seminggu ini dan yang gua seneng adalah tadi ada yang gajinya naik hampir 50%, ada yang keterima kerjaan (kerjaannya enak banget, meeting datang ke kantor Cuma senin, sisanya lo bisa kerjain kerjaan lo di café, rumah, yang penting kerjaan lo selesai). Tapi ada juga yang ga datang Date karena orangtuanya sakit dlsbnya. Gua juga belajar tentang buat CV yang bagus untuk ngelamar kerjaan (walaupun gua ga nyari kerja lagi). Yang paling gua suka sih, kita semua pegang 3 prinsip:

  1. Just be Yourself
  2. (maaf lupa)
  3. (maaf lupa lagi)

Jadi, ga ada Jaim sama sekali. Gua merasa punya orangtua rohani baru, keluarga rohani yang baru… Makan bareng,

Oh ya, tadi gua belajar tentang memberi… Kami semua di Date itu, bukanlah keluarga yang berlatarbelakang saling memberi kado natal, tapi gua suka dengan gaya keluarganya kak Nuansa yang saling tukeran kado tiap natal bareng keluarganya. Jadi setiap pohon natal itu mulai berdiri, papa mamanya kak nuan, bakalan taruh kado-kado buat anaknya masing-masing yang dibuka setiap mau tahun baru, mereka juga review setiap tahun tentang kesalahan mereka masing-masing (bahkan sekarang 6 bulan sekali) Wah, gua belajar banyak nih, kalo gua berkeluarga nanti, gua mau jadi ibu yang baik buat suami dan anak-anak gua entar. Gua bakal rencanain liburan setiap tahun, bakalan kasih kado kayak keluarga kak nuan dan review serta jadi ibu yang bisa saling terbuka dengan suami dan anak-anak gua entar. Gua mau anak-anak gua entar, gua sendiri dan suami gua entar belajar untuk memberi yang terbaik, dan mengasihi orang secara nyata. Nah, wah gua belajar banyak nih biar bisa hidup harmonis di masa depan. Yuhu!!! :3

Tadi, masing-masing dari kami diminta kak Ricky untuk

Nah, di Natal ini gua disuruh kak Ricky buat kasih kado natal ke orang yang bahkan ga terlintas di pikiran gua. Hayo, siapa yang mau kado natal dari gua? Ngacung!!! Yups, memberi itu butuh 3 hal, yaitu:

  1. Planning (siapa yang mau kita kasih)
  2. Percentage (hal apa yang mau kita kasih)
  3. Progressive (Kasih hal yang cocok untuk dia)

Akhirnya tadi, gua dapat ide siapa yang mau gua kasih kado natal, tapi gua masih bingung mau kasih apa.

Oh ya, nanti malam di Bulan Desember, kami bakalan ngadain Natal di tempat Date tadi dan masing-masing bawa makanan dari rumah masing-masing (atau beli juga bisa). Gua bener-bener merasa gua dapet temen baru, dan ga ada ‘gap’ sama sekali …

Makasih Tuhan!!! Permintaanku yang satu itu kini sudah terkabul… Dan gua bawa pulang nasi tadi bareng eny sebagai status kami yang indekos.

Baru tadi gua dikasih tau eny kalo 3 minggu sebelum gua cerita sesuatu sama dia, dia ngedoain gua dan juga temen kami satu lagi. Dia ga tau kenapa kok dia berdoa untuk kami. Eh ternyata apa yang gua dan temen kami alami itu sama.

Dan, satu lagi gua kasih tunjuk sms orang yang ada di post dibawah… Dan eny berpendapat yang mungkin sms itu adalah seorang temen gua yang gua curigai… Tapi, ini yah, gua jadi kepo kan… Kalo bukan dia, jadi siapa orang yang tahu kondisi gua, dan ga mau diketahui identitasnya siapa? Yang jelas, siapapun lo, gua anggap lo sebagai malaikat Tuhan yang Tuhan kirim untuk mengingatkan gua kembali kalo Dia sanggup melakukan perkara yang besar buat hidup gua dan sekaranglah waktunya. Hey, makasih banyak ya. Gua ga tahu siapa lo, tapi gua percaya Lo bakal Tuhan berkati secara luar biasa dari ‘jasa’ lo yang mau menguatkan orang lain seperti ini. Dan gua selesai baca sesuatu 2 kali hari ini… Yeay!! Gua jadi punya 1 cita-cita tambahan di hidup gua (Menteri Pendidikan Indonesia di masa depan)

Gua belajar dari mereka, bahwa sekonglomerat, sekaya, sesukses apapun gua nanti, gua harus bener-bener rendah hati, ga boleh sombong sama sekali. Gua belajar jadi pribadi yang humble.

Thanks Date Rawamangun 2 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s