Minggu-minggu Fluktuatif

Hai readers… Saya lagi batal sesi nih, jadi saya punya waktu luang buat nulis. Ehm, saya mau cerita dari mana ya nih… ? Ehm, membingungkan. Oke, saya cerita yang saya inget aja ya…

Nah, ada banyak topik besar masalah ekonomi yang saya mulai cari dari liburan, cuma masalahnya dan penyelesaiannya yang menurut saya, datanya sulit didapatkan. Ada juga beberapa hal yang menurut saya penyelesaiannya rumit dan  lebih cocok untuk tesis.

Awalnya saya tertarik akan masalah jatuhnya harga minyak CPO akibat peristiwa “Black Monday” bulan agustus lalu yang menyebabkan nilai dollar AS menembus Rp14.***. Lupa juga berapa Rp persisnya. Itu saya mau ambil topiknya, soalnya saya pernah ngobrol sama pengusaha sawitnya langsung pas waktu itu dan dia bilang bahwa biasanya kalo dollar naik, harga sawit juga naik, tapi baru kali ini harganya jatuh.

Saya pun sharing sama cipin dan dia kasih masukan ke saya untuk cari masalah lain, karena khawatir kalo datanya ga ada, itu kejadian masih baru, sedangkan kita mulai bikin skripsi dari tahun ini. Akhirnya, entah mengapa saya nge-stuck di sini dan akhirnya memutuskan untuk mengangkat soal ekspor CPO Indonesia yang jatuh akibat krisis ekonomi tahun 2008. Saya kumpulin banyak referensi dan lain-lain. Akhirnya proposalnya udah jadi H-7 pengumpulan hari pertama proposal. Lalu, saya konsultasikan proposal saya dan ternyata itu ga ada masalahnya, karena volume dan nilai ekspornya sama-sama turun. Yang menjadi masalah adalah kalau volume dan nilai ekspor berbanding terbalik. Dalam ekonomi, itulah masalahnya. Akhirnya saya dikasih exercise untuk cari komoditas di indonesia yang kira-kira produksinya tinggi, tapi impornya tinggi juga. Terus, saya bilang saya juga tertarik sama kedelai dan akhirnya saya ke perpus habis itu buat cari datanya dan ketemu lukman, sharing masalah saya dan minta topik, eh nih temen saya malah nawarin topik seputar Statistik Matematik (Topik yang paling saya hindari -_-)

Waktu itu, saya pulangnya diam di rumah bentaran dan mikir. Tapi, tiba-tiba saya nangis, soalnya saya udah lumayan serius sih ngerjain proposal itu. Kesalahan saya adalah saya sotoy. Bukan konsul dulu baru nulis, tapi nulis dulu baru konsul. Readers kalo nyusun proposal jangan ikutin saya ya. Pertimbangkan semuanya. Tanya dulu baru kerja, dan pastikan akar permasalahan yang mau kamu teliti itu kuat. Kalo akarnya aja goyang-goyang, kamu bakal susah maju entar. Saya nangis karena cuma itu topik yang paling saya suka dan saya ga punya topik lagi, padahal waktu udah tinggal bentar lagi. Saya pun curhat sama mama saya dan akhirnya beliau bilang sebuah fakta yang baru saya sadari kalo saya itu gengsian. Saya selalu merasa bisa mengatasi segalanya sendiri dengan ide saya yang saya pikir bisa jadi topik penelitan di skripsi. Beliau bilang, “kalo kamu buntu, tanya sama temen-temen kamu, siapa tahu mereka punya ide, kan mereka baik-baik, pasti mau kasih ide.” Tik.. kata-kata mama nancep banget rasanya, ya sih, saya suka pake kekuatan saya sendiri tanpa sadar kalo saya juga butuh bantuan orang lain. Hal itu yang saya sadari malam itu dari mama. Intinya, kalo kamu gak mampu melakukan sesuatu, kehabisan ide nentuin topik skripsi, hal yang harus kamu lakukan adalah PASANG MUKA TEMBOK, jangan malu buat nanya ide sama temen-temen kamu, mereka pasti kasih kok. Jangan ngandelin kekuatan sendiri, jangan malu banyak nanya ke temen-temen, dosen. Okay??? Akhirnya, saya broadcast sama temen-temen saya minta topik sama mereka. Yang saya broadcast itu temen-temen, sahabat-sahabat, sama temen-temen saya yang pinter-pinter, dan rata-rata mereka pada nge-stuck juga. Waktu itu sih saya nanya ke lukman, ghani, rilla, septy, kak lidya, eny, edwin, lisa, dan lain-lain. Waktu itu kak lidya cuma nanya via WA, “kil, mau ngerjain proposal bareng ga?” dan gua lagi galau, gua pikir kak lid mau ngajak gua ngerjain di perpus, kadang ga enaknya di perpus ini, ga bisa sambil makan. :3 :3 :3 Saya kurus-kurus gini suka ngemil loh :v

Akhirnya saya begadang ga jelas malam itu, dan iseng-iseng buka FB karena udah lama gak buka FB. Kak lidya kirim pesan, “coba buka jurnal ini, jangan putus asa kil.”, saya bilang makasih dan buka isinya tentang ekspor minyak kelapa dari Sulawesi Utara dan gua baca jurnalnya itu tuh kuat banget masalahnya. Gua pergi kuliah dan masih membawa galau. Muka saya bener-bener keliatan galau akut waktu kuliah hari rabunya. Dan paginya cerita ke ian dan iman, ternyata ian bahas kedelai juga -_-, sampe-sampe saya bilang ke ian, “yan, ganti yang lain aja ian…” Tapi saya kasihan, dia juga baru 1 topiknya. Ya udah deh, akhirnya saya pake punya kak lidya itu. Dan ternyata kak lid, ian, iman, septy begadang sambil makan ngerjain proposal bareng. Ternyata kak lid ngajak saya bukan ngerjain di perpus. Nama geng baru saya ini, geng wisuda 2016. Mereka orang-orang yang ada di masa-masa sukar hidup saya, bantu ngasih ide, ngedoain, meskipun gua punya tantangan dan tekanan yang makin berat di tingkat akhir ini, gua bersyukur punya mereka :” Thanks ya guys… 

Sorenya, saya bikin status yang bahaya banget di BBM yang gua tujukan ke A, tapi malah temen saya si B yang merasa. Astaga, labil banget nih saya. Duh saya merasa menyesal banget bikin status kayak begitu. Lagian, salah banget tindakan kayak gitu, ga ada dewasanya sama sekali.

Sesi 3 hari rabu itu, gua duduk di samping faishal dan minta ide, ada nih yang bagus tentang sister city, gua tinggal konsul ke subdit harga konsumen. Jadi sister city itu adalah kota-kota non-sampel SBH yang meminjam IHK kota acuannya (yang menjadi sampel SBH) untuk menentukan angka inflasinya masing-masing. Kamis sore, saya, novi rosida, roma, baby, regina, eny, dan cipin pergi ke BPS, ternyata subdit harga konsumen lagi rapat :”( Yah, mana mungkin konsultasi. Akhirnya gua merasa agak sia-sia hari itu, tapi gua jadi malah curhat masa lalu sama baby yang casenya dia hampir sama kayak saya. :” Kan, ini dari topik lari ke cinta demi apa pun ga nyambung samsek.

Paginya hari jumat, saya dan novi ke BPS, dan akhirnya di subdit harga konsumen, saya mendapat banyak penjelasan mengenai sister city itu, dan ternyata BPS tidak mematok kota-kota mana saja yang menjadi sister city itu, dan bukan hanya dari segi jarak saja penentuan sister city. Sehingga gugur lagi topik saya, tapi saya bersyukur karena suatu hal. Novi bilang, “Pris.. itu jadi topik tesismu aja.”, dalam hati saya pikir kalau Tuhan berkenan saya S2, saya mau angkat masalah itu, soalnya itu harus dateng ke setiap kota dan tanya kota patokan mereka untuk nentuin angka inflasi kota mana. Menarik banget. Tapi, ya emang ga jodoh sama topik ini, mau dikatakan apa lagi. Lah kok jadi baper la? :”

Akhirnya di perpus BPS, saya ketemu lagi sama 2 topik:

  1. Proyeksi permintaan uang kartal dengan metode ARIMA dan VAR
  2. Upah buruh industri pengolahan

Nah, saya udah suka tuh sama ARIMA VAR tadi, ta tapi… kalo yang upah buruh, saya gak tau masalahnya apa. Saya mau sih neliti, cuman akar masalahnya apa saya bingung. Akhirnya saya pulang bareng regina (baru ketemu di perpus) dan novi..

Saya kembali galau. Ini hari jumat, sedangkan pengumpulan proposal itu hari senin-rabu minggu depannya, saya belum ketik apa-apa? Galau menyerang kembali bung…

Padahal malam itu ada deadline tugas kelompok matkul X (sebut saja X).. Dan saya ga perduli dengan tugas saya. Saya lagi galau, BT, saya matiin internet HP saya dari malem sampe pagi. Dan alhasil cuma saya yang gak ikut ngerjain tugasnya.  Saya bersikap apatis akut kali ini di dunia tugas perkelompokan dan akhirnya menyesal.

Akhirnya, senin pagi saya upload 2 proposal yang udah jadi. Dan waktu matkul Y, seorang temen sekelompok saya di matkul X negur saya, “bla bla bla…” yang intinya, dia negur saya secara langsung karena saya gak ikut bantuin ngerjain tugas, supaya ke depannya kita jangan kayak gitu lagi. SAYA MERASA BEGO BANGET. NYESEL UDAH APATIS. TRUS, JUJUR AJA SAYA KAYAK TERDAKWA KASUS TINDAKAN KEJAHATAN YANG BARU NYADAR KALO DIA SALAH PAS SIDANG DAN GA PUNYA PEMBELAAN APAPUN JUGA. PADAHAL SEMUANYA JUGA SIBUK PROPOSAL, YA AMPUN! JANGAN TERULANG LAGI INI LA! JANGAN! 

Jujur aja, selama saya kuliah di sini, saya belum pernah ditegur langsung sama orang yang terang-terangan kesel sama sikap saya. Palingan saya merasakan hanya lewat sikap saja, bukan dari ucapan seperti ini. Sakit juga sih. Tapi, saya bangga dengan sikap temen saya sebut saja MAWAR, dia bilang waktu itu, “Aku lebih baik kasih tau kan… biar kita ke depannya enak. gak kayak gini.” OMG, nih orang berprinsip banget. Cuma besoknya setelah dia tegur saya, saya jadi takut liat dia, parno, saya merasa jadi berdosa banget di depan dia. Padahal dia udah baik kasih tahu kalo saya salah. Guys, orang yang sayang sama kalian adalah orang yang berani menegur kalian demi kebaikan kalian langsung. Bukan mereka yang cuma bisa menceritakan kalian di belakang. Saya cerita sama ian gimana saya jadi parno kalo ketemu temen saya ini dan dia bilang, “Kamu seharusnya jangan jauhin dia kil.. Justru kamu harus makin dekat sama dia. Siapa tahu dia justru adalah orang yang bisa ikut membangun hidup kamu. Karena dia kasih tahu kamu keadaan yang sebenarnya, Dia gak pasang topeng di depan kamu.” Iya sih, tapi agak sakit juga ya… Tapi, serius ..

Dear readers..

Kalo diantara kalian adalah teman saya yang sehari-hari bergaul dengan saya dan melihat ada sikap dan tindakan saya yang gak baik, please kasih tahu saya segera. Saya gak begitu peka mengenali kesalahan saya. Jadi saya butuh teguran setiap saat untuk perbaikan diri saya. Terimakasih…

Saya jadi belajar juga untuk langsung kasih tahu orang kalo saya gak suka, kesal sama orang itu dan bukan menyimpannya dalam hati. Karena keburukan saya adalah kalau saya gak suka sama sikap orang lain pada saya, saya cenderung diam dan hanya menyimpan dalam hati. Saya mau lebih berani untuk negur orang lain kalo orang itu salah.

Duh, ian ini lagi galau pun dia masih bisa ngasih masukan ke orang. Dan ternyata dia sering ditegur juga. wakakak :v sama lah ya bro.

Besi menajamkan besi, manusia menajamkan sesamanya.

Gara-gara manajemen waktu yang salah, semua terbengkalai. Hubungan sama sesama juga hancur, semuanya berantakan.

Tapi bersyukur, atas masukan abang saya, saya masukin 3 proposal:

  1. Daya saing ekspor kelapa indonesia dan Filipina (Yang paling saya suka)
  2. Keterkaitan pertumbuhan ekonomi dan kesenjangan ekonomi di Papua
  3. Proyeksi permintaan uang kartal menggunakan ARIMA dan VAR.

DdTerimakasih untuk semua orang yang udah bantu ngedoain saya, kasih saya ide, semangatin saya, negur saya, dan banyak hal lainnya. Makasih buat Tuhan terutama, karena bukan karena kekuatan saya, saya bisa selesaikan semua ini. Gak banyak yang saya harapkan sama Tuhan, saya harap 1 aja proposal yang saya ajuin diterima langsung (Apalagi topik nomor 1, saya suka banget sama topik itu). Hal terutama yang harus readers ingat adalah bukan kekuatan kita yang bisa membawa kesuksesan dalam hidup kita. Saya pikir dengan ide saya dan setiap usaha saya, saya bisa selesaikan topik ekspor CPO itu.. Tapi, nyatanya semua topik yang saya pikir akan saya selesaikan gugur… Semua topik yang saya majuin nyatanya bukan topik yang dari awal saya pikirkan. Tanya sama Tuhan sih, jangan gerak serabutan gak jelas… Andalkan Dia…

Good things come to those who wait.

Better things come to those who don’t give up.

And best things come to those who believe. (Mutiara Bagi Raja)

 

Seberapa pun pandai dan berbakatnya engkau, pasti akan ada saatnya dimana engkau menemukan dirimu tidak berdaya menghadapi suatu permasalahan. (Mutiara Bagi Raja)

 

Apabila pengharapan kita hanya berdasarkan  apa yang ada di dalam genggaman kita, maka besar kemungkinan kita juga akan mengalami kehabisan pengharapan. Akan tetapi apabila kita menaruh pengharapan kita kepada Tuhan, sumber segala pengharapan, maka saya percaya bahwa kita akan menemukan pengharapan yang baru walaupun apa yang ada di genggaman kita sudah habis. (Mutiara Bagi Raja)

Tapi, selagi jatuh bangun kayak gini, ada sebuah lagu dari Hivi! yang saya suka banget… Judulnya “Lihatlah dunia” penyemangat banget lagu ini

Jika kau pernah merasakan
Sesuatu yang tak ada artinya
Dan jika kau pernah bertanya
Apakah kau pantas ada di sana

Cobalah kau berfikir
Bahwa hidupmu tak henti disini
Maka janganlah kau ragu
Untuk setiap kata hatimu

Lihatlah dunia dengan matamu
Lihatlah lebih jauh
Kelak kau kan menemukan jalanmu
Aku tahu itupun tak akan mudah
Jadi berusahalah
Kelak kau kan dapat hari bahagia
(Kelak kau kan dapat hari bahagia)

Jika fikiranmu mengganggumu
Dan hatimu seakan tak menentu
(Hati seakan tak menentu)

Janganlah kau berputus asa
Semua ada jalannya
Dan jadikan hidupmu berharga

Cobalah kau berfikir
Bahwa hidupmu tak henti disini
Maka janganlah kau ragu
Untuk setiap kata hatimu

Lihatlah dunia dengan matamu
Lihatlah lebih jauh
Kelak kau kan menemukan jalanmu
Aku tahu itupun tak akan mudah
Jadi berusahalah
Kelak kau kan dapat hari bahagia

Semangat semua. Ga ada yang pasti di dunia ini. Apa yang kita andalkan, gak bisa menjamin semuanya. Cuma Dia, Tuhan Yesus yang bisa kita andalkan di hidup ini sesulit apapun tantangan di depan sana.

Senang bisa sharing lagi di Blog.. 🙂

Jangan nyerah ya… :”)

Semoga proposal langsung diterima, amin!

#wisuda2016

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s