Guys terimakasih ya…

Okey, malam ini gua udah selesai UTS dan gua hajar nonton drama yang masih tayang di korea sampe januari nanti :v :D. Trus, gua udah selesai nonton dan pengen nge-blog aja.. Ada yang gua syukuri di tingkat 4 ini: Gua punya pertemanan yang spesifik. Dulu, gua akui bahwa gua adalah orang yang tidak jelas garis pertemanannya dengan siapa. Gua berteman dengan kadar keakraban yang nyaris sama pada semua temen sekelas gua dari tingkat 1 sampai tingkat 3. Gua berteman dekat sama semua orang dan gak punya sahabat khusus. Semuanya biasa saja. Kalaupun ada, itu dari kelas lain.

Sampai akhirnya, gua memutuskan untuk berubah di tingkat akhir ini. Gua berusaha menjadi pribadi yang baru, bukan ga mau dekat dengan semua orang, tapi entah mengapa pada beberapa orang di kelas gua, gua udah coba untuk cerita, dan ga nyambung. Sorry, kurang nyambung frekuensi kegilaannya sama gua yang kalo kata kak lidya rada ‘sengklek’ otaknya kadang. Gua harus jadi orang lain di depan mereka dan gua ga suka jadi yang bukan diri gua sendiri sampai akhirnya pertemanan spesifik pun muncul akibat terbentuknya group WA yang dibuat septy yang isinya: gua, septy, ian, iman, dan kak lidya.

Hey, kalian. Kalo gua tebak keempat temen gua ini kayaknya gak tahu kalo gua punya blog, no… gua gak tau mereka tau atau ga gua punya blog ini. Itu lebih tepatnya..

Kemampuan akademis kami berlima sama. Mereka semua adalah anak paling besar dan cuma gua yang anak paling kecil, dan ada satu fakta unik, kami semua punya sakit mata (alias PAKE KACAMATA). Cuma gua aja yang kadang pasang kadang lepas…

 

Gua bisa jadi diri gua sendiri, gua ga jaim sama sekali di depan mereka, dan satu lagi, frekuensi kegilaan kami sama. Nyaris sama. Tapi, gua yang paling waras dong ya 😀 Kehadiran gua di situ membawa dampak tertentu.. sssttt… Temen gua yang cowok jadi ikutan nonton drama gara-gara gua cerita gua lagi nonton drama yang lagi tayang di Korea. Hahaha 😀 Tapi, ada beberapa hal yang tidak berani gua buka sama mereka dan menurut gua juga ga perlu diceritakan karena semuanya udah berlalu juga, udah lama, dan memang lebih baik tidak diceritakan karena gua mempertimbangkan banyak hal… Salah satunya adalah karena mereka suka ngejekin (read:ngegodain, bercanda) gua sama temen gua yang notabene gak ada apa-apa sama gua. OMG, yang gak ada apa-apa aja gua udah habis banget nih, apalagi kalo gua cerita yang beneran, kacau bakalan, kacau deh. Makanya gua males banget cerita.

Tapi, gua bersyukur banget.. Kami sama-sama begadang UTS Riset Operasi yang berdampak pada jam tidur gua yang terganggu selama dua hari karena gua belum pernah begadang sebelumnya. Kami sama-sama nongkrong, mereka cerita, gua ngerjain slide presentasi sambil denger cerita mereka.

Tahu gak satu hal?

Kalo kita dengerin cerita orang lain (read:cerita yang bermutu, bukan gosip), kita bakal memperkaya diri kita dan banyak belajar dari pengalaman orang-orang.

Ya, gua akui gua adalah cewek bawel yang sering dipanggil mama gua waktu kecil ‘Radio Butut’ (read:panggilan sayang). Tapi kadang mendengar cerita orang lain apalagi kalo kita belum ‘jago’ di hal yang mereka ceritain, kita bisa tahu pandangan orang lain itu seperti apa.

Produktif banget deh pokoknya, tugas gua selesai, trus gua ngerjain tugas sambil ambil kelas pelajaran hidup (Cie elah pelajaran hidup).

Kak lidya: Orang ini cukup bijaksana, pemikirannya dewasa, dan satu lagi dia baik luar biasa walaupun dia galak banget… banget extra… mahagalak.

Ian:Temen gua sekelas Tingkat I, III, dan IV. Sering gua mintain pendapat soal cinta dengan perumpaan misalnya si A, B, C, sampe Z (Kebanyakan :D), Tentor gitar gua dan septy nih… Oh ya, gitar gua masih progress… Dia juga pemberi masukan yang baik.

Septy: Cewek asal malang yang ibunya keturunan cina batak yang terus terang banget kalo gua salah, kalo sikap gua gak bener, dia akan menyerang gua. Tapi, gua sadar dia teman yang baik. Selain itu, dia juga temen gua yang ‘medhok’

Iman:Gua baru tahu kalo dia sama kayak gua, bapaknya udah meninggal juga.Dia orang yang menurut gua paling pintar di antara kami berlima.

Yaps, gua bukan orang yang romantis bilang ke kalian semua, “Terimakasih sudah jadi temen yang baik.” Ehm, no no no no no, gua bukan orang seperti itu. Tapi, makasih banyak ya. Makasih udah jadi temen-temen yang membangun hidup gua, makasih mau belajar dan ngajarin gua yang biasa aja akademiknya ini, makasih mau denger lelucon gua yang jadi bahan ejekan kalian pada akhirnya -_-, makasih buat segalanya. Gua tahu, berat banget ke depannya tantangan yang kita jalani masing-masing. Kita akan dapet dosen pembimbing, mulai nyekrip, belajar kompre, belajar mata kuliah ujian juga, dan banyak hal lainnya. Tapi, gua harap pertemanan kita terus berlanjut sampai selamanya. Hey, setiap kita entar kalo nikah entah dimana pun itu beneran nih pada mau dateng? Hahaha… Tanpa kalian sadari, kadang gua pengen jadi kalian… Jadi orang yang tegas dan bisa bangkit secepat kilat, jadi penasihat yang baik buat orang lain, jadi orang yang dewasa, bener-bener punya prinsip kuat dan gak neko-neko di hidup ini, gua pengen banget jadi kalian. Kalo melihat kalian, gua rasa kayaknya nyaris tidak ada hal yang bisa kalian pelajari dari hidup gua yang ah, menurut gua, gua banyak kekurangan deh pokoknya. Tapi, namanya juga hidup la la…

Iya juga sih. Selama kita hidup ya pastinya kita bakalan terus berusaha jadi lebih baik lagi. Butuh proses.

Inget tuh la, butuh proses…

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s