Hari ini tak seburuk yang kukira

Selamat siang dear readers… Hari ini gua seneng banget karena habis nerima duit banyak hasil PKL. Jadi kan hari ini tuh pembubaran PKL 54 STIS. Dan gua dapat uang yang cukup banyak. Gua gak mau bilang ah berapa hahaha.. Terus kita sekelas makan bareng.. ehm enak…
Tadinya badan gua rada anget, eh begitu nerima duit, mood gua langsung membaik wkwkwk 😀

Sekarang gua merasa bersyukur banget sama Tuhan karena gua bisa sekolah gratis dibiayain pemerintah dan PKL aja dibayarin sampe uangnya bersisa banyak gini..

Buat temen-temen kelas XII SMA Jurusan IPA kalo mau daftar ke STIS, bisa buka link kita di http://www.stis.ac.id
Ayo buruan daftar!!!
Bukan hanya itu, tadinya gua pikir Try Out Kompre setelah pembubaran PKL hari ini bakalan dapat bener kurang dari 20 dari 50 soal, eh taunya 27. Tetep ga lulus sih -_- itu sih hitungan gua ya, kalo hitungan corrector resminya gua ga tau berapa entar.. syarat lulus itu dapet bener minimal 28 soal dari 50 soal.

Dan gua dapet 1 pesan dari dosen administrasi perkantoran gua kemarin, beliau bilang “kita harus tahu nilai diri kita, apakah kita bisa memaafkan orang lain..”
Dan saat itu, gua berpikir bahwa gua harus memafkan orang lain.
Kadang, gua bingung harus berbuat apa. Di saat gua merasa kesal dan marah sama orang lain, tapi orang itu gak sadar kalo gua kesal dan gua akhirnya berkata tidak ada apa-apa daripada gua jadi awkward ntar sama orang itu. Yah gua pilih memaafkan aja, tapi butuh waktu ya, gua yang biasa cerewet, ya jadi sedikit bicara dan jaga sikap lebih intens lagi karena gua takut hal yang sama terulang lagi.
Gua jadi ingat seorang temen baik gua pernah bilang,

Bahkan sahabat baikku aja mengecewakanku pris..

Jangankan sahabat, orangtua kita aja bisa buat kita hancur hati. Apalagi temen biasa, temen yang gak akrab. Semua manusia pasti bisa mengecewakan kita dan kita pun pasti bisa mengecewakan orang lain juga.
Untuk saat ini, mungkin gua gak mau ngomong banyak dulu, gua butuh waktu untuk bisa kembali bersikap seperti biasa sampai akhirnya gua bisa sepenuhnya mengampuni. Gua harap gua bisa kembali lagi bersikap biasa, karena bagi gua dia adalah teman yang sangat baik, namun begitulah kita lahir dari keluarga yang berbeda dan pribadi yang berbeda, gua butuh waktu untik bisa menerima perbedaan yang ada. Dan akhirnya gua bisa bersikap cukup baik dan melupakan segala hal yang buat gua shock. Gua udah lumayan bersikap seperti biasa.. gua ingin berhubungan baik lagi aja.

Tuhan, mampukan aku bersyukur dan belajar lebih giat lagi serta dapat mengampuni orang lain. Biarlah aku juga dapat berubah jadi orang yang lebih baik dalam bersikap ke depannya.
Begitu banyak berkatMu untukku di bulan Januari yang indah ini 😊😊😊

Intinya: kita seringkali mengalami ketakutan yang berlebihan dan nyatanya tidak terjadi seperti yang kita pikirkan.
Have a nice weekend.
I Jesus you (readers)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s