Bisa ketemu kalian aja gua senang :)

Gua bisa ikut prajab ini semua karena kasih Tuhan…


Karena tidak ada rumah sakit di tempat gua bekerja, maka gua dan teman-teman gua memutuskan untuk pergi dan sampai di jakarta beberapa hari sebelum prajab untuk tes kesehatan di sini. Gua udah janjian ketemu sama mama di waktu-waktu sebelum masuk diklat ini. Gua pikir semua akan berjalan lancar. Tapi ternyata enggak.

Untuk masuk diklat, butuh surat kesehatan yang menyatakan sehat dari pemeriksaan urin dan darah. Gua cek darah di salah satu klinik dan hasilnya trombosit gua hanya 40 ribuan. Jauh di bawah normal 150 ribu sampai 450 kalo gak salah. Gua konsultasi ke dokter BPS dan beliau menyarankan gua untuk tes lagi ke rumah sakit swasta dokter intern takutnya darah gua menggumpal sehingga hasilnya tidak akurat.

Namun yang ada saat gua konsultasi dengan dokter, beliau menanyakan apa gua memar lama dan gua jawab iya. Gua jatuh dari motor dan memar lumayan parah di betis selama 3 mingguan. Beliau nanya lagi apa gua kalo sikat gigi suka berdarah dan gua jawab kadang-kadang. Beliau seolah mengamini hasil lab klinik itu.

“Jadi, saya ga bisa ikut prajab tahun ini ya dok?”, ujar gua.

“Mohon maaf nih ya, jangankan tahun ini, tahun depan pun kamu belum tentu bisa saya keluarkan surat sehat.”

Gua pun nangis sampai susternya menepuk bahu gua.

Tapi, mama gua bilang, “Jangan bilang gitu ya dok.. bagi Tuhan ga ada yang mustahil.”

Suatu anugerah luar biasa buat aku ma memilikimu sebagai ibu yang kuat dan selalu berpikiran positif.

Aku sayang mama

Jujur iman gua goyah, gua berpikir mungkin gua sakit darah yang serius, mungkin gak banyak yang bisa gua lakuin, aku gak prajab?, aku dah janji ketemu ian iman dan septy hari minggu ini at least walau gak ikut prajab aku bisa ketemu mereka, gua dah gak perduli lagi dengan apa kata orang. Yang gua pikirkan adalah bagaimana gua bisa melakukan yang terbaik selama gua masih punya waktu.


Loket tes lab darah dengan asam sitrat di RS swasta tersebut sudah tutup dan baru buka besok. Kami pun pulang dan di perjalanan mama gua menguatkan gua untuk percaya sama rencana Tuhan.

Gua belajar kalo ikut Tuhan itu gak selalu kita ngerasain enak-enak. Percaya sama Dia itu tuh baru keliatan saat kita sulit. Percaya sama Tuhan tuh harus penuh.

Untuk mengantisipasi kalo emang trombosit gua rendah tapi karena DBD, maka gua minum sop anjing tiap sejam sekali dan berdasarkan saran tante gua yang juga dokter, besoknya gua tes darah lagi di RS lain deket rumah opung gua tapi hanya untuk tes trombosit aja.

Hasilnya 186000!

Praise The Lord.

Sarshe udah pulang dan gua gak tahu kaoan lagi ketemu dia. Dia bilang natal belum tentu pulang, dan natal tahun depan gua gak pulang ke rumah. Gua gak tahu kapan lagi bakal ketemu dia.


*

Sekamar sama dama ngasih gua banyak inspirasi untuk terus berintegritas dalam pekerjaan, belajar bersyukur.

Masih banyak yang pengen banget gua ceritain.. tapi besok ujian kompre hehehe doakan berhasil ya 🙂 Jadi gua belajar dulu.

Nanti gua edit lagi dan tambahin foto ya 🙂

Intinya, sampai saat ini gua gak tahu apa darah gua menggumpal atau emang gua ada sakit darah dan disembuhkan Tuhan. Gua gak tahu. Tapi yang pasti, gua senang bisa ketemu kalian semua lagi. Bisa ketemu kalian aja, gua udah senang 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s