Kadang, gua terhimpit

Hai readers semuanya. Sewaktu gua nge-blog postingan ini gua pastikan gua ada di Jayapura habis pulang dari Gramedia dan tadi pas gua ke sana, gua baca satu buku tentang kesuksesan dan di situ dia bilang sempatkan waktu untuk menulis blog tiap hari. Yah, kalo di tempat kerja gua sinyalnya susah, jadi berat banget untuk nge-blog and now it’s the right time for blogging hehehe 😀

Gua mau cerita aja nih tentang segala perasaan gua selama penempatan. Well, kalo kalian baca blog gua dan sering lihat postingan khotbah, gua dapat jamin kalo seringkali hidup gua gak sesuai dengan Firman yang gua dengar. Gua manusia biasa, gua bisa sedih, marah, kecewa, sakit hati, kesal, dan yang pasti walau kelihatannya gua cuek dan masa bodoh, tapi gua sangat bisa sakit hati dengan orang di sekitar gua, gua bisa ngeluh walau banyak hal juga yang gua syukuri di Waropen. Ok, kalo yang bagus-bagus kan gua udah pernah cerita tuh. Nah, sekarang gua mau cerita kesulitan hidup gua di sana.

  1. Entah kenapa gua butuh waktu yang sangat lama untuk dapat memahami, mengerti, dan menyayangi orang-orang sekitar gua secara full. Dulu, waktu kuliah hanya butuh waktu 1 tahun saja untuk gua beradaptasi dengan teman-teman sekontrakan gua. Tapi, gua ngerasa cukup sulit untuk bisa memahami sikap orang-orang di sekitar gua yang menurut gua cukup sulit untuk dikasih dan istilahnya BEKK (Butuh Ekstra Kasih Karunia). Entahlah, mungkin gua yang keras kepala atau bagaimana sehingga gua belum bisa menyayangi orang sekitar gua secara full sama seperti gua menyayangi teman-teman sekontrakan gua dulu.
  2. Gua lebih banyak diam. Karena menyampaikan pendapat adalah suatu hal yang sia-sia dimana ujung-ujungnya hanya ada perdebatan hebat yang pada akhirnya bisa bikin sakit hati. Jadi, setiap kali ada perbincangan apapun yang mengarah pada perdebatan, gua langsung kabur aja.
  3. Seolah segala hal yang gua lakukan itu salah semuanya. Kalo kira-kira gua malas dikit, kayaknya itu bakal jadi dosa besar. Di saat kadang, badan gua lagi kurang sehat, tapi daripada diomongin orang, gua memilih untuk melakukan pekerjaan yang menguras tenaga gua.
  4. Gua gak bisa jadi diri gua sendiri. Gua jaim. Gua kaku sekarang. Gua gak bisa cerita sama siapapun unek-unek gua. Karena menurut gua, gua sulit untuk cerita hal-hal kayak gini secara lisan.
  5. Gua gak punya waktu untuk nari-nari sendiri kayak dulu. Dan kebiasaan gua nyanyi lagu mash up pun menjadi hal yang aneh bagi orang lain.
  6. Hanya 1 orang yang gua percaya untuk gua ceritakan tentang banyak hal. Gua rindu sosok kayak Sarshe dan Hotna yang selalu mau jadi pendengar gua saat gua lagi down, tapi kayaknya hanya 1 temen gua yang mau mendengarkan gua dari hati ke hati.
  7. Gua pusing menghadapi emosi labil orang-orang sekitar gua. Yang kadang diam-diam gak menentu, seolah gua ada salah apa gitu sama dia.
  8. Siklus tidur gua terganggu karena sesuatu yang dilakukan orang lain, namun gua gak berani untuk bilang ke dia karena gua tahu dia orangnya susah dikasih tahu.
  9. Tugas kantor yang banyak terus
  10. Sinyal yang susah banget buat internetan
  11. Kalau mau ke Biak harus menyeberang lautan luas selama 5 jam dengan berbagai tantangan cuaca.
  12. Tantangan ke distrik di kampung untuk Tugas Lapangan

Banyak kan yang gua rasa, kini gua memang lagi banyak belajar tentang sabar dengan sikap orang lain, jadi pribadi yang lebih lemah lembut, kalo biasanya dulu gua selalu menjadi pencerita sekarang mungkin gua harus lebih banyak menjadi pendengar.

Satu hal kekurangan gua adalah… Gua sulit menyampaikan hal yang kurang gua suka kepada orang yang menurut gua susah untuk dikasih tahu.

Gua mungkin terlalu negatife thinking kali ya???

Entahlah.. Itulah yang gua rasakan.

Gua harap bisa pindah ke kota yang maju, medannya aman, fasilitas banyak dan bagus suatu saat nanti. Tapi, selama gua di Waropen (walau gua gak tahu sampai kapan), gua akan kerjakan semua yang gua kerjakan saat ini dan gua berharap Tuhan mengirimkan orang-orang untuk meneruskannya.

Di musim hidup gua kali ini, gua benar-benar berserah pada Tuhan untuk setiap cita-cita, rencana masa depan, sekolah lagi, dan segalanya. Keadaan yang sulit saat ini pastinya suatu saat akan mendatangkan kebaikan bagi hidup gua dan gua percaya walau kadang sulit memahami kenapa Tuhan kasih saya berada di tengah-tengah orang-orang yang kadang sulit untuk dikasihi.

Cause we live by faith, not by sight…

 

Advertisements

Jangan sedih…

Ada seorang adek yang gua ajar les bahasa inggris, dia namanya Saton, orang Toraja kelas 1 SMP yang baru pindah ke Waropen bulan September 2017. Selama ini, gua pikir dia sama orangtuanya pindah ke waropen, ternyata enggak… Gua baru tahu setelah percakapan ini.

Saton = S

Lala    = L

S: “Kakak dah pernah ke Pulau Nau?”

L: “Udah”

S: “Bagus ya? Pasirnya putih ya?”

L: “Bagus.. iya pasirnya putih”

S: “Bagusan mana sama Serui?”

L: “Kalo menurut kakak sih Serui, banyak yang bisa dilihat… Sarawandori, Serui Laut…” Saton dah pernah ke Nau?”

S: “Itu lagi… Ke Serui saja sa belom pernah…”

L: “Oh… Mama Saton yang mana? Kakak belom pernah liat…”

S: “Mama di Makasar kak…”

L: “Lah, LDR? Itu yang antar jemput Saton Bapak bukan?”

S: “Bukan kak… Bapak di Makasar…”

L: “Jadi, Saton tinggal sama siapa sekarang?”

S: “Sama nenek…”

L: “Saton berapa bersaudara?”

S: “Empat.”

L: “Saton anak ke-?”

S: “Pertama, adik-adik ada yang di Manado, ada yang di Makasar, ada yang di Papua.”

L: “Saton ke sini mau atau disuruh?”

S: “Ada nenek di sini (bukan kandung), tinggal sendiri, jadi sa diajak di sini.”

L: “Gimana kesanmu tinggal di sini beberapa bulan ini?”

S: “Sepi ya kak…”

L: “Gak rindu sama keluarga?

S: “Rindu…”

L: “Ah, tidak apa-apa temani nenek di sini. Dari sini pun bisa kuliah kemana-mana kok.. hehehe”

Itulah isi percakapan gua dengan anak itu. Gua yang sedih malah. Gua pergi ke Waropen karena bekerja, dan adik ini untuk sekolah dimana dia harus jauh dari keluarganya di umurnya yang sekitar 13 tahun, walau sama neneknya sih. Tapi kan beda… Duh jangan sedih ya dek… Atau ini gua yang sedih yak. Dia biasa aja. Ahahaha

Gua jadi ngerti dikit… Anak ini kurang berekspresi. Berekspresi sih kadang, cuman ya kurang banyak ngomong, oh ternyata gua mulai tahu banyak hal tentang keluarganya. Tetap semangat Saton! Tuhan yang menjaga keluargamu di Makasar 🙂

 

Jalan Pintas

Hah.. Gua gak ngerti lagi gimana caranya menarik minat anak-anak yang gua dan kak ester les-in biar mereka mau belajar rajin dan hapal kali-kali. Akhirnya, minggu lalu tanggal 17 Februari gua mengadakan perjanjian dengan Tisa, Betti, Auce, Haris, Andro, Yoab supaya mereka hapal kali-kali dan bagi-bagi dari 1×1 sampai 10×10 selama 5 minggu berturut-turut terhitung dari hari ini 24 Februari sampai 24 Maret. Siapa yang lancar selama 5 minggu berturut-turut bakal gua kasih coklat ahahaha 😀 Gua dah bener-bener frustasi. Dan kalian tahu gimana hasilnya? Hahaha mereka hapal. Mungkin karena mau dapat hadiah kali ya ahahahah. Sayangnya tisa ga datang les hari ini karena sakit kepala.

Jujur, gua bingung gimana jadi guru les yang baik. Karena sudah pasti metode iming-iming coklat gua gak boleh dipertahankan bisa bangkrut gua ntar :”D

Gua sangat percaya kalo tidak ada anak yang bodoh, yang ada adalah anak yang kurang tekun. Selalu gua ingatin kalo gua ga ada gunanya ngajarin mereka, kalo mereka ga ulang dan belajar lagi di rumah.

Kalo kalian ada masukan biar murid taat dan tekun tanpa iming-iming, gua mau banget…

 

Anak-anak itu… Kritis juga ya!!!

Selama gua banyak bergaul dengan anak-anak, gua menyadari bahwa mereka bukanlah sosok yang dapat dibodoh-bodohi karena umurnya yang masih muda.

Berikut ini adalah kesan yang gua dapatkan dari anak-anak:

  1. Mereka itu ingat apa yang kamu bilang. Sekalipun mungkin kamu lupa kalo pernah bilang hal itu. (Waktu itu gua bilang untuk mereka lihat nilai matematika dan bahasa inggris mereka di Rapot and then gua kira mereka lupa, ternyata mereka ingat apa yang gua minta. Thanks a lot adik-adik 🙂 )
  2. Mereka itu pencetus sesuatu yang bagus (Pernah gua kasih PR untuk ubah pecahan biasa jadi pecahan desimal nomornya ada 10. Pada saat itu gua juga ngajarin ubah pecahan biasa jadi persen. Lalu, nyeletuklah seseorang bilang kalo nomor 6-10 itu dibuat jadi persen aja. Oh, good. Gua ga usah nambahin tugas, tapi itu cukup buat ngelatih mereka di rumah ya.
  3. Mereka itu punya banyak ide kreatif (Nah, waktu itu gua periksa soal latihan mereka waktu les. Trus ada seorang anak yang bilang, “kak, gimana kalo kakak buat buku daftar nilai jadi kakak tahu perkembangan kami gimana.” Oh-not bad menurut gua. Thanks idenya adek.
  4. Mereka itu ga sungkan orangnya… Jadi waktu itu ada murid les gua yang kelas 6 SD namanya Andro, badannya besar, tingginya hampir sama kayak gua. Dia lihat kertas kantor gua yang gak dipake lagi buat jadi coret-coret. Terus dia bilang, “kaka… kaka punya banyak kertas beginikah? Bawakah minggu depan buat sa…”
  5. Saat lu mulai lakuin apa yang mereka minta (as long as itu baik ya), mereka akan jadi sayang sekali sama lu. Waktu nyari ojek malam-malam, Andro kencang banget suaranya manggil ojek. Makasih adek!!!
  6. Saat mereka respect ke lu, mereka bakal hormat banget sama lu. Ada seorang adek namanya Ria Kaiwai. Gua sering terharu kalo habis disalam dia. Dia selalu nyalam gua 2 kali, di dahi dan di bibirnya gitu. Duh aku ora kuat dek, makasih ya 🙂
  7. Sama anak-anak itu harus super duper sabar. Mereka itu sering sekali menanyakan hal sepele yang sebenernya tuh gak masalah… Kayak gini nih.. “Kakak, kalo saya tulis nama di sini tidak papa ya? Kaka kalo saya lipat kertasnya tidak papa ya?” Ya, gakpapa. Mau digimanain aja tetap ga masalah kok, terserah… Kadang gua pikir, anak kecil itu rada ribet wkwkwk 😀

Sampai saat ini, itulah hal yang gua ketahui tentang anak-anak, kalo ada yang baru faktanya, bakal gua tambahin di sini ya…

Overall, walau kadang kalian agak nakal, dan kakak juga jutek, judes, suka marah-marah. Kakak sayang loh sama kalian (if one day, you find my blog ehehehe 😀 ). Kakak senang sekali kalo suatu hari nanti, kakak bisa lihat kalian sekolah di tempat yang baik, bahkan sampai ke luar negeri.. Tetap semangat belajar ya…

Is he the one?

Udah beberapa bulan ini, gua ngedoain seorang cowok yang beda 1 jam zona waktu dengan gua. Bodohnya, dia bukan orang yang kenal gua atau tahu gua. Kita ga pernah ketemu. Gua mulai berdoa biar bisa ketemu dia sih sebenernya. Jadi awalnya gua punya seorang teman cewek yang kasih testimoni soal cowok ini baik, takut akan Tuhan, umurnya 5 tahun ke atas lebih tua dari gua dan bla bla bla. Temen gua itu cewek yang baik, dan gua tahu dia berteman bukan dengan orang yang sembarangan. Dia berada di circle orang yang takut akan Tuhan. Gua deket sama dia dari lama, jadi gua agak penasaran kalo dia bilang cowok baik, it means emang itu orang takut akan Tuhan. Segitu percayanya gua ya sama omongan orang?

Waktu dia cerita tentang abang itu, gua gak memikirkan sama sekali. Sampe gua mulai mikirin dan jujur gua googling namanya dan tahulah gua kalo abang itu ternyata punya interest yang sama dengan gua dan dia pernah ikut suatu kegiatan yang pengen banget gua ikuti kalo ada kesempatan. Tambah-tambahlah gua nge-fans (belum suka ya, kan belom kenal). Tapi, entah kenapa gua kaya orang tanpa tindakan. Gua suka tapi ga gua bilang ke teman gua buat ngenalin. Gua juga mulai merasa mustahil ketemu sama abang itu. Dan justru anehnya gua mulai doain, malah perasaan dan pengharapan gua mulai menurun. Karena ga mungkin gua terus gini, ngedoain orang tapi malah ga ada usaha apa-apa.


Disaat gua mulai berhenti berharap dengan abang itu. Gua ketemu seseorang pas ada perjalanan dinas. Sebenernya gua bingung juga kok gua agak kepikiran?? Orang itu sejujurnya secara fisik, bukan tipe gua. Tapi entah kenapa gua agak teringat sampe di Waropen. Gua heran karena waktu itu dia malu-malu sampe nundukin kepala segala. Astaga! Gua jadi merasa bersalah juga sih. Tapi yang konyolnya gua merasa bersalah dengan cowok yang malu-malu sama gua. Tapi, ga ada kelanjutan dengan orang itu karena dia ga ada hubungin gua sampe sekarang…

Sama aja kayak yang dulu-dulu. segitu menakutkannya kah gua ya? Entahlah…


Sekarang gua masih mendoakan biar Tuhan tunjukkan aja yang mana the one will be good father to my children in the future. Kalo gua sih ga mau main-main pacaran karena umur gua udah bukan waktu pacaran yang just for fun. Tapi, sebelum berlanjut ke pernikahan, gua pengen sekolah lagi kalo gak di Belanda, Irlandia, atau New Zealand. Tapi, biarlah rencana Tuhan yang jadi atas hidup gua aja. Ya, please jaga aja abang masa depan saya ya Tuhan. Ya, kasih kekuatan buat kerja dengan baik, kasih kesabaran menghadapi banyak tekanan, dan gua berharap gua bisa dipersiapkan jadi wanita yang baik jadi pas gua ketemu sama orang itu entar ya udah match satu sama lain. Gua percaya banget kalo Tuhan Yesus is not finished with me yet. So, gua percaya aja sama rencana Tuhan.

Kebetulan gua buka line temen line baru gua, terus gini kata-katanya

Taruhlah hatimu jauh di dalam hati Tuhan, agar bila ada seseorang yang ingin mendapatkan hatimu, dia harus tenggelam dalam hati Tuhan.

Gitu deh.

Eh kenapa juga gua bahas begini ya? Aneh

 

14 Februari 2018

Hari ini setahun yang lalu.

Hari ini setahun lalu, aku dan 60an orang teman-temanku sampai di Papua. Kesan yang kudapatkan saat melihat daratan papua pertama kali dari atas pesawat adalah pulau ini unik. Struktur ketinggiannya melebihi daratan lain yang pernah kuliat.

Kami pun sampai dalam segala perasaan campur aduk yang ada. Bingung. Itu pertama kalinya sebagian besar dari kami untuk bisa sampai di Papua.

Setahun berjalan dan Tuhan tetap setia menyertai setiap perjalanan hidupku.

Banyak banget pengalaman luar biasa yang kudapatkan tahun ini. Banyak orang yang menginspirasi juga.

A wonderful Journey with Him.

Terima kasih untuk kesempatan menjalani perjalanan hidup paling keren sampai saat ini.

Saya siap menerima banyak kejutan dariMu di depan sana.

Reasons why i’m still single

Okay, VSAT kantor saya lagi bermasalah dan jadilah di malam hari yang begitu luar biasa ramai ini saya internetan di luar. Nah udah lama sih pengen share ini. Paparan yang saya sampaikan di sini hanyalah pandangan saya secara pribadi aja dan mungkin berbeda dengan pandangan teman-teman sekalian.

Alasan kenapa saya masih sendiri?

  1. Saya belum buat itu sebagai prioritas hidup. Nah kan, kadang sih liat temen-temen di sosmed pada upload foto sama pacar itu ada perasaan pengen begitu juga. Tapi ya, kan penampakan belum tentu jadi jaminan kalo hubungan itu baik-baik aja kan? Umur saya baru mau 23 tahun dan saya masih mau menikmati masa sendiri. Saya penganut paham kalo pacaran gak usah lama-lama. Jadi, ya let it flow aja…
  2. Saya gak confident orangnya. Saya pikir semua laki-laki itu hanya lihat fisik dan menurut saya secara fisik itu saya biasa-biasa saja, masih banyak cewek lain yang lebih cantik, lebih terkenal, lebih bertalenta.. Kadang pikiran jelek saya kalo ada yang PDKT sama saya itu “Atas dasar apa sih nih orang mau ngedeketin gua?” Ya, saya tahu diri banget lah apalagi waktu kuliah gak ada orang yang kenal sama saya. Itu sih yang bikin saya gak PD.
  3. Males berantem sama orang. You know that berantem sama temen serumah aja bisa bikin sakit hati apalagi sama pacar… Masih belum siap untuk berdebat dan ketemu sama hal-hal yang kurang match..
  4. Fear of breaking up. Sudah cukup jelas saya rasa.
  5. Belum ketemu yang cocok. Dan poin terakhir ini sih alasan dominan kenapa saya masih single..

Love will be waiting for you when you’re ready…

Jadi, terlepas dari segala keminderan gua yang gua tahu itu tuh gak bener. Gua masih yakin ada saatnya bisa ketemu sama orang yang emang bener-bener Tuhan mau untuk bisa saling membangun jadi pribadi yang lebih baik bersama gua.